oleh

Mengatasi Mimisan pada Anak, Jangan Panik Dulu!

Hubungi
 
 

Mengatasi mimisan pada anak, yang terpenting jangan panik, apalagi memperlihatkan kepanikan di hadapan anak-anak.

Ketika anak Anda tiba-tiba mengeluarkan darah dari hidungnya, itu bisa mengejutkan. Untungnya, sementara mimisan pada anak-anak terlihat dramatis, mereka biasanya tidak serius.

Mimisan yang memiliki nama medis epistaksis ini bisa menakutkan, tetapi biasanya bukan pertanda sesuatu yang serius dan bisa dirawat di rumah.

Selama mimisan, darah mengalir dari satu atau kedua lubang hidung. Ini bisa berat atau ringan dan bertahan dari beberapa detik hingga 15 menit atau lebih. Segera atasi sebelum menjadi mimisan yang serius.

Sebelum mengetahui cara mengatasi mimisan pada anak, Anda perlu tahu mimisan bisa menjadi anterior atau posterior.

Mimisan anterior adalah yang paling umum, dengan darah datang dari depan hidung. Ini disebabkan oleh pecahnya pembuluh darah kecil di dalam hidung, yang dikenal sebagai kapiler.

Mimisan posterior berasal dari bagian dalam hidung. Mimisan jenis ini tidak biasa terjadi pada anak-anak, kecuali itu terkait dengan cedera wajah atau hidung.

Mimisan cukup umum dan kebanyakan orang akan mengalaminya. Siapa saja bisa mimisan, tetapi paling sering memengaruhi anak-anak antara dua dan 10 tahun.

Selain itu bisa juga terjadi pada orang tua, wanita hamil, orang yang secara teratur mengonsumsi  aspirin  atau antikoagulan, seperti warfarin, dan orang dengan kelainan pembekuan darah, seperti hemophilia.

Pendarahan mungkin juga lebih berat atau lebih lama jika Anda mengambil antikoagulan, memiliki kelainan pembekuan darah, atau memiliki tekanan darah tinggi (hipertensi) .

Mengatasi Mimisan pada Anak

Anda dapat membantu memperlambat mimisan anak Anda dengan menempatkannya di kursi. Ikuti langkah-langkah ini untuk menghentikan mimisan:

Jaga agar mereka tegak dan sedikit memiringkan kepala ke depan sedikit. Membungkukkan kepala ke belakang dapat menyebabkan darah mengalir ke tenggorokan mereka. Ini akan terasa tidak enak, dan itu bisa membuat anak Anda batuk, muntah, atau bahkan muntah.

Baca Juga: Ini Manfaat Jambu Merah untuk Ibu Hamil

Jepit bagian lunak hidung di bawah jembatan hidung. Mintalah anak Anda bernapas melalui mulut mereka saat Anda (atau anak Anda, jika mereka cukup dewasa) melakukan ini.

Usahakan untuk mempertahankan tekanan selama sekitar 10 menit. Menghentikan terlalu dini dapat membuat hidung anak Anda mulai berdarah lagi.

Mengatasi mimisan pada anak, bisa juga dengan cara mengoleskan es ke pangkal hidung, yang dapat mengurangi aliran darah.

Jika anak Anda sering mimisan, buat titik untuk melembabkan lapisan hidung. Anda dapat mencoba dengan menggunakan kabut saline yang disemprotkan ke lubang hidung beberapa kali sehari

Gosokkan emolien seperti Vaseline atau lanolin di dalam lubang hidung pada cotton bud atau jari. Anda juga bisa menggunakan alat penguap di kamar tidur anak Anda untuk menambah kelembapan udara.

Mengatasi mimisan pada anak bisa juga dengan cara menjaga kuku anak Anda agar tak panjang. Pangkas kukunya untuk mengurangi goresan dan iritasi karena memetik hidung

Penyebab Mimisan pada Anak

Ada beberapa penyebab umum di balik hidung berdarah anak. Anda harus mengetahuinya agar tahu cara mengatasi mimisan ini. Berikut penjelasannya:

Udara kering

Penyebab paling umum mimisan pada anak-anak adalah udara kering yang mengiritasi dan mengeringkan membran hidung.

Menggaruk

Ini adalah penyebab paling umum kedua mimisan. Mengiritasi hidung dengan menggaruk atau memetik dapat membuat pembuluh darah rentan mengalami pendarahan.

Trauma

Ketika seorang anak mengalami cedera pada hidung, itu dapat memulai mimisan. Sebagian besar orang menganggapnya bukan masalah, tetapi Anda harus mencari perawatan medis atau cara mengatasi mimisan pada anak.

Apalagi jika Anda tidak dapat menghentikan pendarahan setelah 10 menit atau Anda khawatir ada yang cedera.

Pilek, alergi, atau infeksi sinus

Penyakit apa pun yang termasuk gejala hidung tersumbat dan iritasi dapat menyebabkan mimisan.

Infeksi bakteri

Infeksi bakteri dapat menyebabkan daerah yang sakit, merah, dan berkerak di kulit tepat di dalam hidung dan di depan lubang hidung. Infeksi ini dapat menyebabkan perdarahan.

Selain itu, perlu diketahui beberapa anak hanya akan mengalami satu atau dua mimisan selama kurun waktu bertahun-tahun, yang lain tampaknya lebih sering mendapatkannya.

Hal ini dapat terjadi ketika lapisan hidung menjadi sangat teriritasi, memperlihatkan pembuluh darah yang berdarah bahkan atas dorongan terkecil. Karena itu, lakukan cara aman untuk mengatasi mimisan pada anak. (GaluhID)

Loading...
loading...

Penulis : Redaksi GaluhID

Galuh.ID terbangun dari tidur yang panjang soal keberadaan berita hoax yang semakin hari semakin meresahkan.

Komentar

BERITA SELANJUTNYA